15 novel grafis yang ditulis oleh wanita untuk menikmati bacaan hujung minggu


post-title

Sastera mempunyai banyak genre untuk diterokai dan dinikmati, salah satunya ialah novel grafis, gaya kartun moden untuk orang dewasa. Ya, dalam beberapa perkataan, komik untuk gadis besar. Biasanya kita berfikir bahawa mereka adalah perkara lelaki tapi ada banyak wanita yang telah menceburi genre dan telah meninggalkan cerita-cerita yang patut dibaca.

Ia adalah tindakan yang menyenangkan untuk direndam dalam landskap dunia lain dan untuk hidup melalui watak-watak yang bergerak dari satu lukisan ke yang lain. Lukisan-lukisan itu adalah kawan terbaik surat-surat kerana mereka memberi rangsangan kepada imaginasi kita dan menangkap kita dalam cerita yang menarik. Senarai berikut novel-novel grafik adalah sempurna untuk menghabiskan berenang akhir pekan di alam semesta dan kehidupan wanita dari pelbagai bahagian planet ini, dari persekitaran yang begitu pelbagai yang anda tidak dapat membayangkan apa yang akan anda cari.



1. Rumah Suka oleh Alison Bechdel

Ia adalah sebuah komik autobiografi di mana Bechdel mencerminkan kehidupan keluarganya di Amerika Syarikat pada tahun 1970. Bapanya adalah pengarah sebuah rumah pengebumian, tidak dapat menerima homoseksualnya. Penulis mendapati bahawa dia adalah seorang lesbian dan menceritakan beberapa serpihan zaman kanak-kanak, remaja dan belia. Ia melihat masa lalu masyarakat Amerika.

2. Satu Antara Ramai oleh Emma Jane Unsworth

Ia terletak pada tahun 1977. Satu adalah hampir 12 tahun, belajar bermain gitar manakala polis tidak dapat menyelesaikan kes pembunuh bersiri yang dijuluki The Yorkshire Ripper, yang berakhir dengan kehidupan 13 wanita. Satu akan melalui beberapa tindakan ganas yang akan membuatnya merasa tidak berdaya, bersendirian dan bersalah. Ia adalah novel yang meneroka keganasan jantina dan tanggungjawab sosial dalam zaman yang lampau, di mana machismo tidak dipersoalkan dan banyak gadis membayar harga keganasan.



3. P lengkapersepolis oleh Marjane Satrapi

Ia adalah autobiografi pengarang, Satrapi adalah seorang gadis Iran yang hidup di bawah rejim fundamentalis Islam di Teheran. Sebagai seorang gadis yang berpendidikan dalam gaya Barat oleh keluarga biasa, dia mesti menghadapi kesukaran yang datang dengan sebuah negara yang telah berhenti menjadi bebas. Ia bermula apabila dia berusia 10 tahun, anda akan menghargai perbualannya dengan Tuhan yang dia dapati serupa dengan Karl Marx, dan anda akan melihat bagaimana Marji seorang wanita menjadi dan gagasannya berubah.

4. Mari Pacheco! Satu minggu dalam keluarga oleh Laura dan Carmen Pacheco

Saudara-saudara Pacheco akan memberitahu anda bagaimana seminggu dalam kehidupan keluarga mereka, sesetengah saudara-mara dengan siapa perempuan boleh merasa dikenal pasti. Ia adalah cerita yang menyeronokkan dan membosankan untuk menghabiskan berjam-jam membaca dan ketawa, novel yang sempurna untuk menunggu di bank, perjalanan dengan bas atau membuang masa dalam perhimpunan keluarga yang membosankan.



5. Rosalie Blum oleh Camille Jourdy

Ini adalah trilogi berdasarkan tiga orang protagonis yang tinggal di sebuah bandar yang kecil dan membosankan. Vincent adalah pendandan rambut berusia 30 tahun yang masih hidup bersebelahan dengan ibunya Rosalie, seorang wanita yang lemas masa lalu dalam wiski. Kehidupan monotonous Vincent berubah apabila seorang wanita muncul yang mengganggu kewujudannya. Ia adalah novel yang penuh dengan kelembutan ironis dan watak dalam yang hidup situasi kesepian, keinginan dan kebosanan.

6. Lola Vendetta oleh Raquel Riba Rossy

Lola Vendetta ialah ubah ego oleh Raquel Riba Rossy, ilustrator Sepanyol yang memutuskan untuk menaikkan suaranya dan menyatakan segala-galanya yang banyak gadis lain berdiam diri. Ia adalah sebuah buku yang penuh dengan vietet satir yang bertujuan untuk mempromosikan pemberdayaan wanita. Lola mempunyai rambut di atas kakinya tetapi tidak ada di lidahnya, bercakap tentang frustrasi seksual, machismo tersembunyi oleh masyarakat dan pasangan konflik. Mereka adalah ilustrasi yang pasti akan membuat anda merasa pasti.

Ia sangat tipikal untuk jatuh ke dalam klise bahawa musuh feminisme adalah lelaki, tetapi musuh sebenar adalah machismo.

7. QP (kita) oleh Power Paola

Ia adalah novel autobiografi, nama sebenar pengarang ialah Paola Gaviria. Ia adalah penyusunan cerita cinta, ikhlas, keseronokan, manis dan sedih lainnya. Dia terinspirasi oleh hubungan peribadi dengan Quique; Anda akan mendapati fasa jatuh cinta, hidup sebagai pasangan, suka sehingga pecahan emosi.

8. Valero daripada Péelope Saham

Terdapat 15 potret wanita yang menakjubkan dalam pelbagai bidang sains, seni atau aktivisme. Mereka mengubah dunia kita dengan keberanian mereka ketika keluar untuk memenuhi impian mereka. Ada yang memecah prasangka sosial dan menunjukkan lelaki bahawa gadis juga berani, bertekad dan bertahan. Setiap orang adalah watak sejarah yang akan membuat anda bangga dengan jantina anda.

9. Biru Adalah Warna Hangat oleh Julie Maroh

Filem ini Kehidupan Adele Ia berdasarkan novel grafik ini. Memberitahu kisah Clementine, seorang gadis negara yang tiba di kota untuk belajar. Pada suatu hari dia bertemu dengan beberapa gadis dan seorang yang berambut biru menangkap perhatiannya, yang tersenyum kepadanya. Dari saat itu, segala-galanya akan menjadi perubahan baginya, dia akan mempunyai kawan baru, keutamaan dan akan meneroka seksualitinya.Ini adalah kisah cinta yang sengit antara wanita di tengah-tengah masyarakat yang penuh dengan prasangka.

10. Lemak oleh Moyoco Anno

Ia membentangkan kritikan masyarakat Jepun di mana orang didiskriminasi, terutama wanita yang tidak mematuhi kanun fizikal sosial. Ia adalah keadaan yang tidak hanya berlaku di Jepun tetapi di seluruh dunia. Kisah ini diberitahu dari perspektif Noko Hanazawa, seorang wanita muda yang tinggal bersendirian, mempunyai pekerjaan dan gemuk. Dia dengan cepat mendedahkan bagaimana dia mencari kelulusan persekitarannya dan memberitahu dirinya sendiri berpakaian dalam pakaian yang disebut lemak (Shibou untuk Iu Na no Fuku wo Kite, tajuk asal novel itu).

11. Majareta oleh Ellen Forney

Ia adalah untuk kanak-kanak perempuan yang ingin tahu apa yang ia suka hidup dengan gangguan mental. Mengatakan pengalaman hidup penulis yang didiagnosis dengan bipolarity. Perubahan turun mood menandakan hidup anda, bermula dari euforia manik hingga kemurungan. Dia mesti mencari jalan untuk kekal stabil secara mental tanpa kehilangan identitinya, keseimbangan supaya ubat tidak merompak kreativiti. Ia adalah naratif yang berani dengan humor pintar, yang membuat anda berfikir bahawa penyakit boleh menjadi hadiah.

12. Sailor Moon Pretty Guardian daripada Naoko Takeuchi

Ia tidak perlu menulis ulasan untuk Sailor Moon yang dikasihi dan pasukan kawan-kawannya yang mengagumkan. Banyak gadis dewasa yang menanam anime tetapi jika anda bukan salah seorang daripada mereka, anda pada asasnya akan mendapati bagaimana remaja-remaja ini mendapat beberapa tongkat yang memberi mereka kekuatan istimewa untuk melawan kejahatan tanpa kehilangan glamor. Sementara itu mereka mesti mengekalkan kehidupan yang normal, pergi ke sekolah dan jatuh cinta seperti wanita muda yang lain.

13. The Lost oleh Jessica Abel

Abel adalah seorang kartunis Amerika yang tinggal di Mexico City. Memberitahu apa yang hidup a gringa Di bandar ini penuh dengan perbezaan budaya, ia melakukannya melalui ubah ego dan watak utama: Carla. Ia adalah komik untuk semua orang yang ingin memulakan perjalanan sahaja, mereka akan mengetahui serpihan kehidupan seorang gadis yang berhubung dengan masyarakat baru, dalam pencariannya Saya. Carla hanya hilang sejauh mana dia memutuskan untuk berpindah dari apa yang dia sudah tahu, mencari kebenarannya.

14. Lola oleh Alejandra Lunik

Lola adalah seorang gadis yang sinis, menjengkelkan, mengejek, kebudak-budakan tetapi juga kuat dan bebas. Beliau adalah wanita tiga puluh orang yang anda akan merasa pasti, kerana banyak masalah harian dan fobanya sama seperti mana-mana wanita di dunia. Pengarang menarik semua kandungan, ia adalah novel ironis yang anda akan mempunyai masa yang baik.

15. Cinderella yang tidak mahu makan partridges oleh Nunila López Salamero dan Myriam Cameros Sierra

Ia adalah novel ringkas 45-halaman di mana gambar-gambar berwarna-warni dengan teks-teks minima terdedah. Ia adalah cerita yang moden dan realistik yang melukiskan keadaan yang dihadapi oleh semua wanita apabila mereka mendapati bahawa kehidupan bukan kisah dongeng yang dijanjikan. Anda akan mendapati bagaimana peranan yang dimainkan mewakili kedua-dua lelaki dan wanita dalam hidup dan cintanya dipersoalkan oleh Cinderella yang vegetarian dan pemberontak.

Calling All Cars: Disappearing Scar / Cinder Dick / The Man Who Lost His Face (Jun 2020)


Top