Kecerdasan buatan akan membantu mengesan kanser payudara

post-title

Kanser adalah salah satu punca utama kematian di dunia, menurut Pertubuhan Kesihatan Sedunia. Salah satu jenis yang paling biasa adalah payudara, yang pada tahun 2004 sahaja mengambil nyawa 519 ribu wanita.

Berdasarkan latar belakang ini, para penyelidik dari Institut Teknologi dan Hospital Besar Massachusetts mencipta prototaip yang membolehkan peramalan kanser payudara sehingga lima tahun lebih awal, berkat kecerdasan buatan.

Untuk mencapai keputusan ini, teknologi itu diuji dengan data dari 90,000 mamogram dari tahun 2009 hingga 2012, yang membolehkan pendahulu kanser halus dikesan sebelum menjadi malignan.

Model ini akan dapat meramalkan melalui mamografi jika wanita cenderung untuk mengembangkan kanser payudara di masa depan, selain mengetahui risiko individu yang boleh digunakan untuk menyesuaikan program pencegahan. Kaedah ini berfungsi dengan baik dalam pesakit pelbagai kaum.

Pada tahun 2016, saintis dari Universiti Stanford mengembangkan aplikasi yang mampu mendiagnosis kanser kulit menerusi foto yang diambil dengan telefon bimbit. Untuk ini, 130 ribu imej tumor jenis ini telah dibantu; Satu tahun kemudian hasilnya diuji oleh 21 ahli dermatologi yang memperoleh keputusan yang sangat positif yang diterbitkan dalam satu kajian.

Dengan kemajuan teknologi ini, ia tidak bertujuan untuk menghapuskan peranan doktor, tetapi untuk memberikan pendapat kedua yang boleh membantu kanser berhenti mengambil nyawa atau, sekurang-kurangnya, mengurangkan bilangan mangsa.

Suspense: Sorry, Wrong Number - West Coast / Banquo's Chair / Five Canaries in the Room (November 2019)


Top