Atlet ini lebih suka berada di kerusi roda sebelum melakukan pengguguran


post-title

Kisahnya tidak mempunyai iri terhadap skrip filem apa pun. Pada usia 18 tahun, dia didiagnosis dengan keadaan yang jarang dipanggil medullar angioma, yang memerlukan operasi segera supaya dia dapat terus berjalan sendiri.

Ditambah dengan diagnosis, dia mengetahui bahawa dia hamil, dan kerana risiko operasi itu, doktor menasihatkannya untuk menghentikan kehamilan. Tetapi dia menolak secara mutlak dan memutuskan untuk meneruskan kehamilan.

Sebaik sahaja dia melahirkan Paola, dia dijadualkan beroperasi, tetapi akibat keputusannya yang penuh kasih sayang adalah menjadi paraplegic.



Nasib baik, dia mempunyai sokongan tanpa syarat keluarganya, yang membolehkannya menghadapi dengan kekuatan cabaran besar untuk menaikkan anak perempuannya dan belajar menjalani kehidupan dengan keadaan fizikalnya yang baru.

Saya boleh menjadi quadriplegic, tetapi saya fikir Tuhan memberi pampasan kepada saya kerana tidak membunuh benih kecil yang ada padaku dan pada akhirnya saya lumpuh.

Da Silva telah mengamalkan beberapa sukan sejak dia masih muda, dan selepas operasi itu dia terus melakukannya. Selepas beberapa lama dia memilih untuk mengamalkan pedang, dan 13 tahun kemudian dia telah memenangi lebih daripada 30 pingat, dia adalah juara empat kali Brazil, juara dua kali dari Amerika Syarikat dan menyertai Sukan Paralimpik pertamanya.



Malangnya, dia tidak memenangi sebarang duel atau pingat, tetapi Da Silva memenangi ganjaran yang terbaik: cinta dan sokongan tanpa syarat anak perempuannya.

The War on Drugs Is a Failure (Mac 2020)


Top