Kami tidak mengatakannya, SAINS berkata: jika ia tidak setia sekali, ia akan melakukannya sekali lagi

post-title

Sekiranya anda pernah menjadi mangsa ketidaksetiaan, maka anda tahu kesakitan dan kesedihan hidup pengalaman yang mengerikan itu, tetapi apa yang anda tidak tahu ialah, menurut para saintis, peluang untuk merasakan seseorang seperti itu lagi adalah sangat tinggi Dan bukan hanya itu, tetapi orang yang tidak setia, juga akan jatuh ke dalam tingkah laku yang sama.

Menurut satu kajian yang diterbitkan oleh majalah tersebut Arkib Perilaku Seksual, 484 peserta kedua-dua jantina dan hubungan romantik mereka disiasat. Para penyelidik bertanya kepada mereka sama ada mereka telah mengadakan hubungan seks dengan seseorang selain pasangan mereka; Mereka juga ditanya sama ada mereka pernah mengesyaki kafir.

Hasilnya menunjukkan bahawa orang yang tergelincir dalam hubungan pertamanya, tiga kali lebih cenderung untuk menipu di masa depan berbanding mereka yang tetap setia.

Mereka yang mempunyai pengetahuan bahawa rakan-rakan terdahulu mereka telah menipu mereka adalah dua kali lebih mungkin kerana rakan-rakan seterusnya mereka akan melakukan yang sama. Syak wasangka juga kelihatan sukar untuk keluar dari fikirannya, kerana orang yang menganggap bahawa pasangan pertama mereka, empat kali lebih cenderung untuk melakukannya dalam hubungan berikut.

Salah satu sebab di sebalik logik tingkah laku ini adalah hakikat bahawa apabila kita berbohong, otak kita benar-benar terbiasa dengannya. Ini adalah penemuan kajian yang diterbitkan dalam Bahasa Malaysia Alam Neurosains, yang menunjukkan bahawa membohongi kebohongan kecil menghilangkan otak kita terhadap emosi negatif, yang boleh membawa kita untuk memberitahu kebohongan yang lebih besar di masa depan.

Sesuatu yang serupa berlaku dengan siapa yang menipu rakannya. Kali pertama anda tidak setia mungkin anda merasa teruk. Walau bagaimanapun, jika ia berlaku lagi, anda akan merasa kurang bersalah dan sebagainya. Segala-galanya boleh dikurangkan kepada biologi otak, dan amygdala yang membuat anda rasa.

Dalam temu bual dengan Elite Daily, penyelidik neurosains pakar di Princeton University dan pengarang bersama kajian ini, Neil Garrett, berkata:

Apa yang dicadangkan oleh kajian ini dan lain-lain adalah faktor utama yang menghalang kita daripada tidak setia adalah tindak balas emosi kita, pada asasnya betapa buruknya perasaan kita dan proses penyesuaian mengurangkan reaksi itu, sehingga membolehkan kita menipu lebih banyak.

Dengan orang-orang kafir yang tidak sihat, ia mungkin menjadi kes pada mulanya mereka merasa sangat tidak baik untuk menipu, tetapi mereka telah melakukan begitu banyak kali bahawa mereka telah menyesuaikan diri dengan cara hidup mereka dan semestinya tidak terasa buruk kerana tidak setia.

Kemungkinan lain adalah bahawa mereka tidak pernah merasa tidak baik kerana ditipu dan tidak memerlukan penyesuaian untuk membuatnya berlaku, mereka selesa dengan keputusan mereka dari awal.

電視劇微微一笑很傾城 03 LOVE O2O CROTON MEGAHIT Official (November 2019)


Top