Wanita yang bercakap banyak hidup lebih lama: belajar

Terlepas dari gen manusia, di mana ciri-ciri khusus seperti panjang umur dapat didefinisikan, kajian telah menunjukkan bahwa sedang berbicara dan berbicara hingga siku dapat membantu memperpanjang umur.

Menjadi yang ekstrovert, optimis, toleran dan komunikatif boleh menjadi unsur penting untuk mencapai kualiti kehidupan yang lebih baik dan meningkatkan umur panjang, menurut kajian yang dilakukan oleh pakar-pakar dari Kolej Perubatan Albert Einstein dan Universiti Yeshiva di Amerika Syarikat.

Bagi pihaknya, psikiatri dan profesor di Universiti New York Luis Rojas Marcos mendedahkan dalam bukunya Kita adalah apa yang kita bercakap bahawa orang yang mengatakan lebih daripada 15 ribu perkataan sehari boleh hidup selama bertahun-tahun.

Ini, katanya, adalah kerana meletakkan emosi dalam kata-kata membantu memahami dan mencipta argumen yang mengelakkan ketidakpastian; Memasukkannya ke dalam kata-kata adalah sangat bermanfaat, pertimbangkan. Bercakap sangat sihat untuk kesihatan mental, jadi galakkan untuk melakukannya walaupun tidak dengan orang lain tetapi juga dengan tumbuhan, haiwan peliharaan atau dengan diri sendiri, tetapi dengan kuat.

Di samping itu, wanita juga lebih mudah mengembangkan lantai kerana tahap yang tinggi protein bahasa, FOXP2, yang terdapat di dalam badan.

Semasa kajian saintis Albert Einstein, 250 orang di antara 95 dan 100 tahun menjalani analisis keperibadian dan genetik mereka, yang mendedahkan kekhasan seperti positif dan menikmati ceramah perkongsian dengan orang lain.

Film animasi pendek 3D Gigi dan kuman 01 (November 2019)


Top